Kawan-Kawan Si Kacak

klik sini

Thursday, September 29, 2011

Kisah Si Kacak, Si Smart dan Si Comel

Assalamualaikum..

Si Kacak : Wei, tengok tu! Cantik siot perempuan tu. Macam muka Yoona SNSD versi pakai tudung bawal.



Si Comel : A'ah.. cantik gila!

Si Smart : Alah, perempuan macam tu mesti hantaran tinggi.

Si Kacak : Sampai situ dah kau fikir. Kau dah nak buat bini ke?

Si Smart : Yelah, aku nak isteri terus. takde masa nak bercinta lama-lama.

Si Kacak : Kita belajar lagilah. kerja pun belum tentu dapat. entah-entah tanam anggur.

Si Smart : Aku comform aku akan dapat kerja.

Si Kacak : Yakin betul kau yerk!

Si Smart : Mestilah!

Si Kacak : Kalau kau yakin sangat, jom kita tengok siapa yang boleh dapat nombor telefon dia dulu.

Si Smart : Aku no hal.

Si Kacak : Ok. Siapa kalah jadi hamba selama seminggu. Deal?

Si Smart : Deal!

Si Kacak : Kejap, mana Si Comel?

Si Smart : Entah!

Si Comel : Wei, aku dah dapat nombor telefon dialah. Nama dia Hanie Jue!

p/s: sekarang ni siapa cepat dia dapat..

p/s : mungkin dari kisah benar kot.. hehehe..

jom layan video klip best ni!



Assalamualaikum..

Tuesday, September 27, 2011

Kisah Kim Tak Goo dan Seo Tae Joo

Assalamualaikum..

Kim Tak Goo dan Seo Tae Joo merupakan adik beradik yang berlainan ibu..
Kim Tak Goo seorang yang sangat baik dan penuh dengan impian..
Manakala Seo Tae Joo pula hidup dengan penuh kesunyian dan penuh dendam hanya semata-mata mahu mendapatkan kasih sayang seorang ayah..
Kewujudan bagaikan tidak perlukan..
dia hidup hanya untuk merealisasikan impian ayahnya..
namun ayahnya tetap mahukan Kim Tak Goo mewarisi syarikatnya..
pengorbanannya bagaikan sia-sia..
hinggakan dia bertukar menjadi lebih teruk..
malah hidupnya selalu dikonkong ibunya...
dia sentiasa perlu patuh dengan kata-kata ibunya yang sangat membenci Kim Tak Goo..
dia tidak peduli dengan kata-kata orang..
"Perangai kau macam dajjallah!"
Malah ada yang melemparkan kata-kata nista padanya..
"Sejahat-jahat jin, sebaik-baik kau Seo Tae Joo!"
dia tidak langsung peduli dengan kata-kata itu..
sebab dia hidup bukan itu mereka..
hidup dia adalah untuk dirinya sendiri dan juga kasih sayang ayahnya..

Namun segala usahanya bagaikan sia-sia..
nasib sentiasa menyebelahi Kim Tak Goo..
dia hanyalah manusia yang takkan pernah berjaya menandingi abangya itu..
akhirnya dia mengambil keputusan merampas wanita yang dicintai abangnya itu..
dalam dia cuba mendapatkan gadis itu dia jatuh cinta..
dan wanita itu menjadi miliknya..
Kim Tak Goo berasa kecewa..
separuh jiwanya hilang..
dia hidup selama ini daripada kekuatan wanita itu..
namun dia redha dengan pilihan wanita itu yang memilih adiknya..

Walaupun Seo Tae Joo berjaya memiliki wanita itu..
dia tetap tidak merasa bahagia..
kerana wanita itu tidak mencintainya tetapi mendekatinya hanya untuk membalas dendam kepada ibunya..
semakin hari wanita itu semakin teruk..
ibunya mnjadi terlalu tertekan..

Satu hari...
ayah dan ibunya bergaduh...
satu rahsia terbongkar..
dia bukan anak ayahnya..
hancur hatinya..
patutlah layanan ayahnya sangat lain padanya..
ayahnya tidak pernah memandang kematanya apabila bercakap..
ayahnya rebah..
dia datang membantu dan memapah ayahnya masuk kedalam bilik..
setelah ayahnya baring keatas katil dia menuju kepintu..
dan sebelum dia pergi..
"Maafkan saya kerana dilahirkan dimuka bumi ini!"

Akhirnya Kim Tak Goo dan ayahnya hidup bahagia..
tapi bagaimana pula nasib Seo Tae Joo?
adakah dia memiliki kebahagiaan...

*****

Setiap perbuatan manusia itu ada sebabnya..
dan kadang-kadang mereka melakukannya diluar kawalan mereka..
namun mereka yang jahat tidak akan jahat selamanya..
dan mereka yang baik tidak akan baik selamanya..
hanya kerana manusia itu akan berubah..
sebab pilihan semuanya ditangan manusia itu sendiri...

Assalamualaikum..

p/s: Seo Tae Joo hidup bahagia juga akhirnya dengan wanita itu..

Monday, September 26, 2011

Just Because

Assalamualaikum...

Just because I want drink the water..
it doesn't mean I can drink it..
Just because I want to get best Result in my exam..
it doesn't mean I can success well..
Just Because I want my life is better..
it doesn't mean my life will be smooth all the time..

JUST BECAUSE..
it happens naturally..

and..

JUST BECAUSE..
my life and english writing is so sucks!

Assalamualaikum..

Saturday, September 24, 2011

What A Sad Story

Assalamualaikum..

Bila musim exam macam ni.. perkara macam ni selalu berlaku..
kenapalah kena ada hafal menghafal ni.. adoi..
tak cukup masa untuk memahami?
So sad... hahaha..

Assalamualaikum..

Sunday, September 18, 2011

Selamat Pengantin Baru

Assalamualaikum..

Sebelum kesibukkan bermula..
aku nak update entri sempena hari perkahwinan kakak sulungku..
kali pertama keluarga aku mengadakan majlis begini..
dan majlis2 ini akan menyusul lagi pada tahun depan..

Esok Final exam bermula..
masa inilah nak cari nota yg ditulis dicebisan2 kertas..
kalau dulu aku tulis dalam buku tulis yang bdk sekolah rendah bawa tu..
lepas aku kena kutuk dengan lecturer..
terus aku pakai texpad yang sekeping-sekeping tu..
tapi bila dah guna kertas macm tu..
memang berterbangan entah kemana-mana..
masa2 macam nilah aku nak kena cari dan kutip nota yang mana patut..
Aish... tak sistematik langsung..

Ok aku nak cerita hal kahwin..
dah melalut hal lain..
tapi sebelum tolong doakan aku jawab dengan baik final nanti..
ok kawan2..
kakak aku guna tema biru air laut..
cis aku baru nak guna warna tema tu..
kelabu tahi anjing masih available lagi..
siapa2 yang nak jadi bini aku kena suka warna kelabu tahi anjing okay..
dan pengapit perempuan itu merupakan kakak aku yang ketiga..

yang pakai baju kurung warna biru air laut tu kakak aku no. 2 yang bakal menyusul jejak langkah kakak aku yang sulung pada tahun depan..
satu2 kakak aku meninggalkan adik lelakinya yang kacak ini sendirian..

Oleh kerana aku tak mampu nak menolong sangat dan rasa begitu terkilan..
aku hanya mampu menunjukkan wajah sebegini..
kacak kan?

Assalamualaikum..

p/s: Thanks to JUE and HANIE kerana sebut nama mr. syah dalam vlog korang.. aku rasa tu mmg aku dah kot.. hahah..

p/s: rasa mcm nak buat vlog tapi suara aku sedap sangat.. kena tggu beberapa tahun lagi.. hahah..

p/s: masih menunggu mood untuk study... please come to papa..

p/s: tadi rumah sewa aku buat open house.. makan ayam bbq sedap giler.. aku mkn sikit je dalam 5 ketul macam tu..

Wednesday, September 14, 2011

Keimanan Cinta


Assalamualaikum..

Keimanan Cinta merupakan sebuah drama bersiri yang diadaptasikan dalam sebuah novel yang ditulis oleh Murni Asra.
Drama ini ditayangkan si Slot Ratu TV9 pada pukul 8.30-9.30 malam setiap hari isnin dan selasa..

Sinopsis :

Menghidapi penyakit yang boleh membawa maut adalah sesuatu yang tidak dijangka oleh Fazura. Allah SWT telah memberi satu dugaan terhebat kepadanya selain daripada kematian ibu bapanya. Namun, Fazura redha dengan ketentuannya kerana setiap titis darah, hembusan nafas dan degupan jantungnya adalah milik Yang Maha Esa. Dialah yang lebih berhak ke atas kehidupan setiap hamba Nya.

Pertemuan Fazura dengan Tan Sri Yong, seorang ahli perniagaan berbangsa Cina yang merupakan salah seorang hartawan Malaysia sesuatu yang tidak dijangka. Menikahi cucu hartawan itu pula langsung tidak pernah terlintas dalam fikirannya. Kini Allah SWT telah memberinya peluang untuk bercinta kepada kaum adam dengan satu ikatan perkahwinan yang suci.

Perkahwinan tanpa dimulakan dengan cinta… hanya petunjuk daripada Allah SWT. Setelah memohon pada Nya,akhirnya Fazura nekad untuk berkahwin dengan Alan. Namun, ada hati insan lain yang memendam rasa tanpa disedari oleh Fazura. Bagi Azman, wanita sebaik Fazura bukan sepatutnya dimiliki oleh lelaki seperti Alan. Namun, adakah dirinya sesuai untuk wanita seperti Fazura? Dalamkah ilmu agamanya untuk bergandingan dengan Fazura?

Jessica yang muncul dalam kehidupan Fazura sedari kecil mula merasakan manisnya KEIMANAN CINTA Fazura. Setiap insan yang muncul dalam diri Fazura akan menyayangi insan ini. Sempatkah untuk Fazura menyaksikan KEIMANAN CINTAnya subur mekar dalam setiap jiwa insan-insan di sekelilingnya? Kelmarin adalah sejarah, hari ini adalah kenyataan, esok adalah harapan dan misteri… Saksikan kesudahannya.

Drama ini menarik bagi aku sebab aku dah layan sampai episod 3..
drama ini semua sekali ada 10 episod..
masih lagi ditayangkan di TV9..
bukan senang aku nak layan drama melayu..
Nora Elena pun aku tengok gitu-gitu saja..
cuma dulu aku layan drama Juvana...
sekarang drama ini pula lagipun heroin cerita ini merupakan Cikgu Zakiah dalam drama Juvana..

Selalu layan drama Korea..
sekali sekala layan drama melayu pula..
Selamat menonton..

Kalau nak download drama ni boleh klik SINI

Assalamualaikum..

Tuesday, September 13, 2011

Panic Disorder atau Agoraphobia


Assalamualaikum..

Sebelum melangkah ke alam universiti..
aku menghidap sejenis penyakit..
yang aku sendiri tidak tahu apa namanya..
dan setelah aku cari dan gali akhirnya aku jumpa penyakitnya..

Tetapi aku sendiri tidak pasti sama ada aku menghidap PANIC DISORDER atau AGORAPHOBIA.. sejenis penyakit psikologi.. aku sudah hampir sembuh...
aku sendiri tidak tahu bila penyakit ini bermula..
Semasa aku menjadi ketua pengawas disekolah rendah..
aku boleh berdiri dihadapan orang ramai dan menyampaikan ucapan..
mungkin biasa kita lihat ramai yang tidak berani memberikan ucapan dikhalayak ramai..
tetapi aku mula tidak dapat berinteraksi dihadapan orang ramai apabila aku melangkah kealam sekolah menengah..

aku tidak boleh berada dalam kalangan orang ramai bila bersendirian..
contohnya didalam shopping complex..
dada aku akan jadi berdebar-debar..
nafas terasa sesak..
mula terasa pening-pening..
takut melihat orang ramai...
disebabkan itu aku jarang keluar rumah..
menjadi kemusykilan apabila seorang anak teruna duduk dirumah tanpa bergaul dengan anak-anak polis yang lain..
aku hanya terperap dirumah sepanjang masa..
bertemankan buku dan juga televisyen..
apabila aku masuk ke asrama..
aku tidak punya masalah..
mungkin kerana aku punya kenalan yang aku kenal..
aku tidak punya masalah bila aku bersama dengan orang..
tapi penyakit aku datang bila aku bersendirian bersama-sama dengan orang-orang yang tidak dikenali dalam jumlah yang sangat ramai..

Semakin lama penyakit aku jadi makin parah..
dan aku mula takut ia menjadi lebih parah..
apabila aku keluar dari rumah dan orang2 disekeliling memandangku..
aku jadi terlalu malu..
nafasnya aku tidak seimbang...
aku jadi takut terhadap orang-orang sekeliling aku..
lalu aku masuk semula kerumah..
banyak kali juga aku disindir abang dan kakak aku..
bila aku menolak untuk membuang sampah diluar kawasan rumah..
"Macam paparazi nak ambil gambar!"
aku tidak kisah dengan sindiran itu..
tapi sememangnya aku tidak dapat mengawalnya..

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk mengubati penyakit ini..
aku beranikan diri untuk keluar dari rumah sendirian..
aku pergi ke shopping complex sendirian..
mulanya ianya amat sukar..
namun aku tetap mencubanya setiap hari..
dan penyakit aku akhirnya berkurangan..

Setelah mengkaji dengan bersumber maklumat internet..
aku rasakan penyakit aku lebih kepada AGORAPHOBIA tetapi aku juga punya simptom2 PANIC DISORDER..

Panic disorder
Panic disorder is a type of anxiety disorder in which you have repeated attacks of intense fear that something bad will occur when not expected.

A panic attack begins suddenly, and most often peaks within 10 - 20 minutes. Some symptoms may continue for an hour or more. A panic attack may be mistaken for a heart attack.

Panic attacks may include anxiety about being in a situation where an escape may be difficult (such as being in a crowd or traveling in a car or bus).

A person with panic disorder often lives in fear of another attack, and may be afraid to be alone or far from medical help.

People with panic disorder have at least four of the following symptoms during an attack:

Panic attacks may change behavior and function at home, school, or work. People with the disorder often worry about the effects of their panic attacks.

Simptom2 yang dialami oleh orang yang mempunyai penyakit panic disorder banyak aku alaminya.. ia berlaku bila aku sendirian didalam kawasan orang ramai...

Agoraphobia
agoraphobia is a condition which develops when a person begins to avoid spaces or situations associated with anxiety. Typical "phobic situations" might include driving, shopping, crowded places, traveling, standing in line, being alone, meetings and social gatherings.

Agoraphobia arises; from an internal anxiety condition that has become so intense that the suffering individual fears going anywhere or doing anything where these feelings of panic have repeatedly occurred before. Once the panic attacks have started, these episodes become the ongoing stress, even when other more obvious pressures have diminished. This sets up a "feedback condition" which generally leads to increased numbers of panic attacks and, for some people, an increase in the situations or events which can produce panicky feelings. Others experience fearful feelings continuously, more a feeling of overall. discomfort, rather than panic.

A person may fear having anxiety attacks, "losing control", or embarrassing him/herself in such situations. Many people remain in a painful state of anxious anticipation because of these fears. Some become restricted or "housebound" while others function "normally" but with great difficulty, often attempting to hide their discomfort.

Agoraphobia, then, is both a severe anxiety condition and a phobia, as well as a pattern of avoidant behavior.

Tetapi Agoraphobia lebih tepat menjelaskan keadaan aku.. aku pun sendiri tidak tahu bagaimana aku boleh menghidapi penyakit ini.. sedangkan adik beradik aku yang lain normal sahaja..
namun begitu setelah usaha yang aku lakukan mendatangkan hasil.. walaupun ia masih ada dan kadang-kadang menyerang aku.. tetapi ia masih terkawal.. aku harap beberapa tahun lagi aku akan sembuh dari penyakit ini.. InsyaAllah.. aku mahukan hidup yang berkualiti.. Allah tidak akan mengubah seseorang itu jika mereka tidak berusaha mengubah diri mereka.. dan Alhamdulillah usaha aku mendatangkan hasil..

Bagi mereka yang pernah mengalami penyakit seperti ini.. janganlah gusar kerana penyakit ini boleh diubati.. malah ada orang yang telah sembuh dari penyakit ini mampu berjaya dari mereka yang normal.. kita cuma perlu melawannya...

Assalamualaikum..

suber di SINI dan SINI dan SINI

p/s: sorrylah tak translate.. aku faham je walau dalam bi tapi nak translate payahlah sikit.. aku tahu korang fahamkan..

Monday, September 12, 2011

Tak Sedar Diri

Assalamualaikum..
kacak tak?
Selalu kita dengar "Manusia tidak sempurna"
kita bukan malaikat..
kita manusia yang punya nafsu untuk dikawal..
dan untuk mengawal nafsu bukan suatu perkara yang mudah..
kita dapat terima bahawasanya manusia itu tidak sempurna..
tapi kita sendiri tak sedar yang kita sebenarnya mencari kesempurnaan..

Everything must perfect..
bila orang lain buat silap dan buat salah..
kita tanpa sedar yang kita mengkritik mereka..
mungkin manusia itu gagal mengawal nafsunya..
tetapi bukan dengan cara kritikan mampu mengubah seseorang..
jika kita mahu membantu kita haruslah membimbing dan mendorong..
sama ada kita sedar atau tidak..
jika kita alpa kita sendiri tidak dapat mengawal nafsu kita..
dan bila kita berada ditempat mereka..
barulah kita akan faham rasa sakitnya..

Jika kita masih tak sedar diri lagi..
dan terus menghina, mengeji dan mengkritik..
satu hari nanti..
semuanya akan kena pada kita kembali..
Sedarlah atau tunggu saja waktunya..
kita punya pilihan!

Terimalah kekurangan dan kelebihan seseorang itu seadanya..
kita tak mahu jadi orang lain begitu juga orang lain tak mahu jadi macam kita..

Assalamualaikum..

My Best Love In High School

Assalamualaikum...




p/s : baca sambil pegang result SPM

******
Setiap lelaki mahu mencari sebaik-baik wanita untuk dijadikan sebagai pelengkap hidupnya, ibu kepada anak-anaknya dan yang paling penting menjadi hamba Allah yang bertaqwa.
Aku juga termasuk dalam golongan itu. Ustaz selalu berkata, lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Adakah aku cukup baik untuk mendapatkan seorang wanita yang baik?
“Khairunnisa, sila jawab soalan nombor lima!” Ustazah Dalilah menyuruhnya menjawab soalan yang diberikan pada papan putih. Khairunnisa bermaksud sebaik-baik perempuan. Namanya cukup indah bila disebut dan maksudnya sangat cantik. Bukan sekadar nama sahaja yang cantik malah wajahnya cukup sedap mataku memandang.
Jawapan yang diberikan tepat. Aku kagum dengan dirinya, bukan saja cantik malah bijak. Dia tidak punya banyak mulut macam perempuan-perempuan lain. Bersuara ketika perlu dan disebabkan itu aku jarang dapat berbicara dengannya. Kadang-kadang aku terpaksa menjatuhkan barang-barang aku semata-mata mahu bercakap dengannya. Dia duduk dihadapan aku jadi senanglah aku jatuhkan apa-apa saja barang yang ada di atas meja.
Botol air Syahir berada di atas mejaku. Aku bercadang hendak menjatuhkan botol tersebut dan meminta dia mengambilnya. Sekurang-kurangnya aku akan dapat memandang wajahnya itu. Belum sempat aku menolak botol tersebut namaku dipanggil Ustazah Dalilah untuk menjawab soalan yang terakhir.
Aku terkejut. Soalan terakhir adalah soalan yang paling susah. Aku jadi gugup. Peluh mula membasahi dahiku. Tiba-tiba satu huluran kertas diberikan padaku dari bawah meja. Aku mengambilnya lalu membukanya, jawapan kepada soalan yang terakhir. Aku berdehem beberapa kali dan memberikan jawapan dengan lancar. Jawapan itu sama sekali betul dan jawapan itu datangnya dari perempuan yang bernama Khairunnisa.
Sebagai pengawas library, sekali seminggu aku mesti menjaga perpustakaan pada waktu rehat. Aku sendiri tidak tahu kenapa aku dipilih untuk menjadi pengawas library sedang aku bukanlah seorang ulat buku malah projek nilam sekolah langsung aku tak buat. Mungkin ini yang dinamakan rezeki terpijak. Sekurang-kurangnya aku dapat sijil bila habis sekolah nanti.
Setiap kali waktu aku bertugas dia mesti ada didalam library. Aku tidak tahu sama ada dia akan berada setiap hari dalam library atau pada waktu aku bertugas sahaja. Dia juga akan jadi orang terakhir yang keluar dari library tanpa meminjam apa-apa buku. Aku mula perasan dia seperti memerhatikan aku. Macam stalker! Mungkin itu perasaan aku sahaja.
“Saya nak pinjam buku ni.” Kali pertama dia meminjam buku waktu aku bertugas.
Aku membelek-belek buku tersebut. Novel penyiasatan yang telah ditranslate kepada bahasa melayu.
“Awak suka baca novel genre macam ni? Selalunya orang perempuan suka baca novel cinta.” Aku cuba beramah mesra.
Namun dia sekadar mengangguk dan tersenyum.
“Mesti awak suka tengok CSI kan?” aku mencuba lagi.
Ternyata hampa, dia mengangguk lagi.
“Kiranya kita ni ada persamaanlah, saya pun suka tengok CSI.” Aku masih belum berputus asa.
Dia hanya tersenyum. Aku selesai memasukkan data pinjaman kedalam komputer. Namun dia langsung tidak bersuara. Novel itu aku berikan kepadanya.
“Awak ada seminggu untuk habiskan novel ni dan mungkin awak boleh ceritakan pada saya bila awak dah selesai nanti Mana tahu novel ni best ke.” Ujarku sekadar berbasa-basi. Aku sudah berputus asa.
“Kalau awak nak tahu lebih baik awak baca sendiri, itu lagi best dan satu lagi awak memang suka tanya orang macam ni ke bila nak pinjam buku?” akhirnya dia bersuara dengan satu pertanyaan yang buat muka aku merah padam. Dia berlalu meninggalkan aku yang terkebil-kebil sendirian.
‘…dan satu lagi awak memang suka tanya orang macam ni ke bila nak pinjam buku?’ Ingin sekali aku katakan padanya, bahawasanya dialah orang pertama yang aku terjah dengan pelbagai soalan. Aku ni bukanlah jenis peramah. Hendak senyum pun susah. Malah ramai yang kata aku sombong. Tapi entah kenapa bila dengannya aku jadi peramah semacam.
Aku masuk kedalam kelas agak lambat disebabkan ada seorang pelajar perempuan yang mahu meminjam buku walaupun sudah habis waktu rehat.
Cikgu Isma membenarkan aku masuk kedalam kelas. Aku sempat memandang wajahnya sekilas sebelum aku duduk ditempatku. Belum sempat aku duduk Cikgu Isma berkata sesuatu. “Kamu jadi maskod untuk hari sukan nanti, boleh?” aku terkejut. Jarinya ditujukan kearahku.
“Saya cikgu?” aku bertanya meminta kepastian.
“Yelah, semua pelajar kelas ni kata kamu calon yang paling sesuai. Lagipun kaki kamukan cedera jadi tak boleh nak main sukan apa-apakan. Kamu boleh bantu rumah sukan kamu dengan jadi maskod.” Ujar Cikgu Isma selamba tanpa memikirkan perasaanku.
Maskod? Argh! Muka yang kacak macam ni perlu jadi maskod? Aku langsung tak boleh terima tapi Cikgu Isma sudah memberi kata putus ditambah dengan kawan-kawan sekelas yang perangai macam hantu yang saja nak perdajalkan aku. Kalaulah aku tak main ragbi hari itu dan kaki aku tak cedera, mesti aku dah masuk acara lompat jauh. Makanan aku tu tapi semuanya hancur bila aku terima ajakan roommate aku. Syahir disebelah dipandang tajam.
“Cikgu, boleh saya tahu saya jadi maskod apa?” tanyaku ingin tahu.
“Semua cikgu rumah merah dah setuju nak pakai maskod teletubbies.”
Apa? Teletubbies? Tak macho langsung! Aku hanya mampu menjerit dalam hati.
Hari sukan sekolah akhirnya tiba, aku yang mulanya tidak rela terpaksa juga merelakan diri ini memakai kostum teletubies warna merah. Upacara pembarisan akan dimulakan tidak lama lagi tetapi pasangan aku ‘bawang merah’ masih belum kunjung tiba. Huda yang juga merupakan rakan sekelasku akan menjadi bawang merah, watak dalam filem bawang putih bawang merah. Aku sendiri tidak faham mengapa perlu disatukan teletubies dengan bawang merah? Apa perkaitannya?
Huda akhirnya sampai dan berdiri disebelahku. Aku terpaksa memakai kostum kepala teletubies yang sangat berat. Oleh kerana tidak cukup bajek, cikgu menyuruh pelajar sendiri membuat kostum teletubies. Bagi aku, kostum itu sangat buruk. Double tidak macho untukku!
Pandanganku tidak jelas menyebabhkan aku berjalan terhuyung hayang. Nasib baiklah si bawang merah membantuku dengan memegang tanganku. Kami berlapik sebab aku pakai sarung tangan merah yang tebal sesuai untuk berkebun. Aku sendiri tak rasa yang aku ini teletubies merah yang comel. Namun aku menjalankan tugas aku dengan baik, sesuai dengan watak Po yang sangat comel itu. Pasti ramai yang tidak menyangka bahawasanya akulah si teletubis merah yang comel itu.
Akhirnya upacara pembarisan tamat. Aku membuka kostum kepala yang berat itu. Habis berpeluh wajahku. Huda menghulurkan sapu tangan kepadaku. Aku kaget lalu memandang wajahnya. Sangkaku Huda rupa-rupanya Khairunnisa. Jantungku terus berdegup pantas.
“Awak bawang merah?” tanyaku pinta kepastian.
“A’ah, saya ganti huda sebab dia ada acara pagi ni. Lagipun saya ni tak masuk acara apa-apa jadi lebih baik saya tolong gantikan huda. Sekurang-kurangnya saya membantu rumah sukan kita, macam awak.” Jawabnya sambil tersenyum manis.
Aku sekadar mengangguk dan tersenyum.
“Awak sangat comel, sebagai teletubies!” pujinya.
“Yeke? Terima kasih tapi sebagai teletubies je? Kalau sebagai manusia?” tanyaku sekadar mengusik.
“Sebagai manusia? Awak sangat kacak!” ujarnya dan berlalu pergi mendapatkan rakan-rakannya yang lain.
Aku tersenyum lebar sepanjang hari sukan itu.
Hari Sabtu tiba, waktu untuk keluar ke bandar. Aku, Syahir dan Ikhwan sudah punya rancangan. kami bertiga akan pergi bermain boling di Megamall. Ini kali kedua aku bermain boling. Kali pertama aku bermain boling, aku kalah teruk kerana banyak masuk longkang. Aku akan tebus kekalahan yang dulu, lagipun siapa yang kalah kena belanja makan KFC.
Permainan boling tamat. RM50 melayang begitu sahaja. aku sepatutnya menarik diri dari awal. Mana mungkin aku boleh menang dengan mereka berdua. Syahir pemain boling Negeri Pahang manakala Ikhwan merupakan anak saudara taukey boling. Begitu lahap sekali mereka makan KFC dari kemenangan mereka. Aku Cuma minum air pepsi sebab tidak ada selera mengenangkan duit belanja aku minggu depan terbang begitu saja.
Aku menunggu Syahir dan Ikhwan distesen bas kerana kedua-dua mereka terpaksa pergi ketandas di stesen minyak berdekatan dengan stesen bas. Ini semua sebab makan KFC banyak sangat atau mungkin sebab aku separuh ikhlas membelanja mereka. Tiba-tiba aku terlihat seorang perempuan diganggu sekumpulan lelaki berdekatan dengan stesen minyak. Aku perhatikan perempuan tersebut dan ternyata perempuan itu Khairunnisa. Aku bingkas bangun dan cuba membantu.
“Woi, korang buat apa ni?” jeritku dari jauh.
Sekumpun pelajar tersebut berpaling dan memandangku. “Kau jangan masuk campur!” jerit seorang lelaki yang berkulit gelap mungkin ketua mereka. Salah seorang dari mereka memakai baju sukan sekolah. Budak sekolah sebelah rupanya. Aku terus berjalan menuju kearah mereka dengan gaya jalan ala-ala gangster. Tapi dalam hati tiada siapa yang tahu yang aku sangat gementar. Aku berharap Ikhwan dan Syahir segera datang sebab mereka juga bertiga. So, fair and square. One on one.
Aku semakin hampir tetapi Ikhwan dengan Syahir masih belum kunjung tiba. Berak batu ke? Lama betul dalam tandas. Budak-busak sekolah sebelah itu sudah menghampiri aku dan bersedia mahu menyerang aku namun Allah sangat sayang pada aku apabila sebuah kereta polis datang mengisi minyak. Melihat saja kereta polis itu, mereka bertiga terus lari lintang pukang. Baru nampak polis dah lari, aku jugalah yang cool dan terus mendapatkan Khairunnisa.
“Siapa budak-budak tu? Awak kenal?” tanyaku cemas.
Khairunnisa sekadar mengangguk. Kami menuju ke stesen bas.
“Kenapa mereka kacau awak?” tanyaku lagi.
“Awak perasan lelaki kulit hitam tadi? Dia budak sekolah saya dulu.” Jawab Khairunnisa perlahan.
“Habis itu?” aku masih tidak puas hati.
“Dia suka saya tapi saya tak suka dia.” Jawabnya jujur.
“Kenapa awak tak suka dia?” aku bagaikan seorang polis.
“Saya tahulah ayah awak polis, janganlah soal siasat saya macam tu sekali.” Ujarnya cuba bergurau.
“Saya serius ni!” aku meninggikan sedikit suara.
“Sebab saya suka orang lain.” Aku terkejut.
“Siapa?” pantas aku bertanya. Jantungku bagaikan mahu luruh. Adakah aku akan kecewa?
Belum sempat dia menjawab pertanyaanku, Ikhwan dan Syahir pun datang dan selepas itu bas juga datang. Aku masih berteka teki.
Bila tiba waktu pendidikan jasmani aku jadi bosan. Hari itu kaki aku yang cedera tetapi kali ini lutut aku pula yang cedera. Ini semua disebabkan pak guard yang mengejar aku malam semalam. Aku fly bersama-sama dengan Amir dan juga Ikhwan. Semasa memanjat pagar tiba-tiba aku disergah oleh pak guard sekolah lalu jatuh kedalam longkang. Nasib baik aku sempat melarikan diri. Kalau tidak berbiraslah punggung aku dirotan guru disiplin. Nasib aku memang malang.
Aku masuk kekelas untuk mengambil buku latihan matematik tambahan yang belum siap. Aku berura-ura untuk meminjam buku Adam dan mengopy jawapannya. Belum sempat aku masuk kekelas, aku lihat kelibat seorang perempuan yang sedang mengeluarkan samput surat yang agak tebal dari beg dan menuju ketempat duduk Khairunnisa. Aku memerhati dari sebalik pintu. Perempuan itu memasukkan sampul surat tersebut kedalam beg Khairunnisa dan berlalu pergi tanpa menyedari kehadiranku.
Aku berasa ingin tahu. Mungkin di dalam sampul surat itu adalah surat cinta buat Khairunnisa. Aku jadi cemburu lalu mengambil sampul surat itu dan membukanya. Aku terkejut melihat isi didalam sampul surat tersebut.
Waktu pendidikan jasmani telah tamat. Aku juga sudah selesai menyiapkan soalan matematik tambahan. Aku tidak jadi menyalin jawapan Adam. Walaupun aku tahu jawapan aku agak tipis untuk betul tapi sekurang-kurangya aku mencuba.
Aku masuk kekelas dan melihat ramai orang mengerumuni Lisa. Lisa menangis teresak-esak.
“Kenapa tu?” tanyaku pada Syahir.
“Duit kelas hilang. Banyak tu, seribu setengah hilang!” jawab Syahir bersungguh.
Aku sekadar mengangguk dan memandang Khairunnisa. Riaknya tenang sahaja.
Cik Azlina datang selaku guru kelas. Lisa menceritakan tentang kehilangan duit kelas. Tiba-tiba Suraya bersuara, “Tadi saya nampak Khairunnisa masuk kedalam kelas. Mesti dia yang curi!”
Khairunnisa terkejut tapi aku tersenyum.
“Betul khairunnisa awak masuk dalam kelas?” tanya Cik Azlina.
“Betul tapi saya cuma ambil botol air.” Ujarnya jujur tapi agak nervous. Siapa tak nervous kena tuduh.
“Kalau macam itu biar saya periksa beg kamu!” ujar Cik Azlina tegas. Dia memeriksa beg Khairunnisa dan juga badan Khairunnisa. Ternyata Khairunnisa bukan seorang pencuri.
“Apa kata kalau kita check semua beg pelajar kelas ini.” Aku mengutarakan cadangan penuh keyakinan.
“Baik, semua letak beg atas meja dan berdiri dibelakang kelas.” Arah Cik Azlina lantang.
Semua pelajar mengikut arahan Cik Azlina. Guru kelasku itu mula memeriksa satu persatu beg di dalam kelas itu. Akhirnya dia berjaya menemukan sampul surat yang tebal itu di dalam beg salah seorang pelajar perempuan. Beg tersebut milik Suraya.
“Sumpah Teacher saya tak tahu macam mana sampul surat tu boleh ada dalam beg saya!” ujarnya dengan muka yang cemas. Dia seperti mahu menangis.
“Habis tu macam mana boleh ada dalam beg awak?” tanya Cik Azlina lantang. Mukanya merah padam kerana terlalu marah.
“Sebab saya yang letak!” ujarku selamba.
Semua mata terarah padaku. Ada yang tidak percaya dan ada yang separa percaya.
“Apa maksud kamu?” tanya Cik Azlina keliru.
“Sebab saya rasa sampul itu patut berada dalam beg Suraya.” Ucapkan dengan penuh keyakinan.
“Kenapa kau buat aku macam ni? Apa salah aku?” jerit Suraya tiba-tiba.
“Apa salah kau? Boleh aku tanya kau buat apa dalam kelas masa waktu PJ tadi?” aku mahu Suraya sendiri memberitahu kebenarannya.
“Aku mana ada masuk kelas?” bohong Suraya.
“Betul? Lisa ada tak tadi Suraya pergi mana-mana?” tanyaku pada lisa.
Lisa cuba berfikir, “ Tadi bukan kau pergi tandas ke?” tanya Lisa pada Suraya.
Suraya mengangguk.
“Ok, jadi kita ada saksi yang Suraya hilang sekejap. Kamu semua nampak buku dekat atas meja guru tu?” ujarnya sambil jariku lurus kearah meja.
Semua sekali mengangguk serentak termasuk Cik Azlina. Aku pula bagaikan seorang detektif yang cuba menyelesaikan masalah jenayah berat.
“Pagi tadi sebelum kita pergi PJ buku tu ada tak atas meja?” aku bertanya seisi kelas.
Semuanya menggeleng.
“Suraya kau tahu?” tanyaku pada Suraya yang sudah berkerut-kerut wajahnya.
Dia juga menggeleng. “Betul?” tanyaku tegas.
“Betullah!” jeritnya geram.
“Kalau macam tu aku akan panggil Cikgu Isma dan tanya dia siapa yang dia suruh hantar buku masuk dalam kelas. Boleh aku panggil sekarang?” tanyaku pada Suraya dengan pandangan yang tajam.
“Ok, aku mengaku aku masuk dalam kelas tupun sekejap saja sebab nak hantar buku. Bila aku keluar tandas aku terserempak dengan Cikgu Isma. Dia yang suruh aku hantar buku tu.” Ujar Suraya bersungguh.
“Macam tu je? Abis apa yang kau buat dekat meja Khairunnisa? Bukan ke kau masukkan sampul surat tu dalam beg dia?” tanyaku penuh sinis.
“Apa yang kau merepek ni? Apa bukti kau nak tuduh aku?” Suraya hilang sabar namun dia masih lagi cemas.
“Bukti? Kalaulah sekolah ni benarkan handphone dibawa kesekolah dah lama aku rakam perbuatan kau. Tapi aku ada bukti lain yang sangat kuat. Nisa, awak buka buku sejarah dalam bawah meja awak tu dan tengok ada apa dalam buku tu?” arahku. Nisa sekadar mengikut.
Dia membuka buku tersebut dan sebentuk cincin jatuh ke atas lantai. Cik Azlina mengutipnya dan melihat cincin itu. Dia terkejut. “Suraya!”
“Kau beli cincin sepuluh ringgit ni dan ukir nama kau. Masa kau nak letak sampul surat dalam beg Nisa kau rasa cemas sampai kau tak perasan cincin kau termasuk dalam beg Nisa. Nisa maafkan saya sebab buka beg awak.” Khairunnisa tersenyum memandangku.
“Jadi aku rasa bukti aku dah kukuh ataupun kau nak pihak forensik datang check semua sekali?” tanyaku pada Suraya yang sudah pun mula menangis.
“Maafkan aku Nisa!” ujarnya sambil menangis terseak-esak.
Kes Suraya telah pun selesai. Ini semua angkara Ali si budak hitam yang sukakan Khairunnisa. Dia menggunakan Suaya. Aku dianggap bagaikan hero didalam kelas itu. Ada yang memanggil aku sebagai Detektif Conan dan ada juga yang menggelar aku Horatio watak dalam drama CSI:MIAMI. Namun apa yang penting aku dan Khairunnisa semakin rapat.
Aku dan Khairunnisa mula belajar bersama bukan berdua-duaan tapi ada orang ketiga dan keempat juga yang kelima, Syahir,Ikhwan dan juga Syeera.
Selepas tamat kertas terakhir SPM, Khairunnisa ingin berjumpaku.
“Awak masih ingat soalan awak dekat stesen bas haritu?” tanyanya lembut.
Aku berfikir sejenak. Aku mengangguk dengan laju bila aku teringat soalan yang aku ajukan padanya. Siapa orang yang dia suka?
“Lelaki itu adalah awak. Saya suka awak sejak kali pertama saya jumpa awak. Terima kasih sebab banyak kali selamatkan saya. Kalau ada jodoh kita jumpa lagi.” Ujarnya penuh makna.
Aku tersenyum puas. Kami akhirnya membawa haluan masing-masing menikmati cuti panjang.
Aku bertekad setelah mendapat pekerjaan yang diidamkan, aku akan masuk melamarnya. Mungkin lima tahun lagi.
******
Cerita ini adalah rekaan semata-mata dan watak yang ditulis adalah wujud didunia realiti..

Assalamualaikum..

Saturday, September 10, 2011

GENG RUMAH SEWA 2

Assalamualaikum...



Sudah dua jam Amin diposisi itu. Namun masih belum ada seorang pun yang masuk kedalam jamban. Dia menunggu dengan sabar.

Kedengaran suara Fadzlin menyanyi-nyanyi kecil lagu kumpulan SNSD, “Gee, gee.. Babeh, babeh beh… Gee, gee, gee.. babeh babeh beh..”

Petikan gitar pula menyusul setelah laptop milik Fadzlin kehabisan bateri. Rahman memetik gitar sambil menyanyi dengan lantang lagu Drama King milik Meet Uncle Hussein. Amin turut mengikut sama nyanyian Rahman itu sambil menggerak-gerakkan badannya dengan penuh perasaan.

Tiba-tiba dia terdengar bunyi flush di dalam jamban. Kelibat Erry keluar dari jamban dengan muka yang sangat lega. Tuala dipinggang diikat dengan kemas lalu masuk kedalam bilik.

Dengan pantas Amin meluru masuk kedalam jamban. Dia memeriksa lubang jamban iru dengan perasaan yang begitu mendalam. Namun dia hampa. Ternyata tahi terapung itu bukan milik Erry.

Amin kembali ke posisinya semula. Kelihatan Afiq tergopoh-gopoh masuk kedalam jamban. Amin duduk bersila dan menegapkan badannya, matanya tajam memandang pintu jamban. Hatinya berdebar-debar. Adakah tahi itu milik Afiq?

Sudah setengah jam Afiq didalam jamban. Amin jadi bosan menanti Afiq. Tiba-tiba Syah yang baru keluar dari bilik sambil terloncat-loncat dengan tongkatnya terlanggar Amin yang duduk seperti patung Buddha itu.

“Alah kau ni syah, aku yang besar nipun kau nak langgar!” marah Amin tetapi yang lebih membuat dia marah tongkat milik Syah nyaris terkena alat sulitnya. Nasib baik tak kena, kalau kena tak beranaklah dia. Seriau Amin memikirkannya.

“Eh, trademark Erry kau pakai? Sorrylah brother aku tak sengaja. Aku hilang pertimbangan sekejap. Eh, betul ke ayat aku?” Syah yang baru saja jatuh itu kepeningan.

“Tak kisahlah ayat siapapun. Kau ni dah tahu OKU tu, duduk diam dalam bilik sudahlah!” bidas Amin geram.

“Fuh, kecik hati aku dengar kau cakap macam tu. Yelah aku sedar aku ni menyusahkan.” Syah membuat ayat sedih.

“Tak payah nak touching-touching sangat, aku duduk sinipun sebab idea kau tu. Afiq berak lama sangat tak keluar-keluar!” Amin kembali fokus pada pintu jamban.

“Afiq? Bukan Man ke kat dalam tu?” Syah ternampak Rahman masuk kedalam jamban semasa dia dengan Amin sedang bertekak.

Pintu jamban terbuka seiring dengan bunyi flush dan Rahman keluar dengan muka yang masih berkerut. Mungkin masih belum puas. Dia masuk kedalam bilik sambil menggosok-gosok perutnya.

“Siapa kentut busuk sangat ni?” Tanya Syah sambil mengepik hidungnya dengan tangan. Terasa seperti mahu muntah, sama seperti makan sayur.

Amin tersengih seperti kerang busuk lalu merempuh masuk kedalam jamban. Kedengaran satu bunyi yang cukup mengasyikkan didalam jamban.

Setelah selesai melunaskan hajatnya dan memeriksa lubang jamban, Amin keluar dari jamban dengan lega. Dia memang bukan pemilik tahi terapumg itu.

“Terapung tak tahi kau?” Tanya Syah sambil makan ais krim batang buatannya sendiri.

“Of courselah tak, tahi aku cukup khasiat dan zat. Density rendah!” ujar Amin bangga.

“Baguslah, aku pun ada hajat yang perlu disegerakan! Chiao!” Syah terus terencut-encut dengan tongkatnya masuk dalam jamban.

Amin yang baru saja hendak membuka penutup tin ikan sardin kerana tersa lapar terhenti bila terdengar jeritan syah.

“Amin! Tahi kau terapung!” Laung syah kuat.

Amin yang tidak percaya terus bergegas kearah jamban. Dia melihat sebelah tongkat Syah menunjukkan kedalam lubang jamban. Dua ketul tahi berbentuk seperti pisang terapung di dalam lubang jamban. Amin kaget. Dia yakin dia manusia terakhir yang menggunakan jamban tersebut. Adakah selama ini tahi yang terapung itu miliknya? Satu penemuan yang sangat kompleks.

“Wei, ada orang dalam jamban tak? Kakak aku nak guna kejap!” ujar Afiq yang baru saja sampai bersama dengan kereta savvy warna hitam milik Syah.

Amin dan Syah saling berpandangan dan keempat-empat mata milik mereka merenung lubang jamban itu.

*******
Semua cerita di atas adalah rekaan dicampur kebenaran sedikit..

EPISOD SEBELUM INI : TAHI SIAPA?
Assalamualaikum..

Friday, September 9, 2011

GENG RUMAH SEWA

EPISOD : TAHI SIAPA?

p/s: jangan baca time anda tengah makan.

*******

“Woi, malaun mana yang berak tak reti nak flush ni?” jerit Amin tiba-tiba.

Amin yang baru saja berhajat membuang segala bahan-bahan kumbahan dalam badannya terbantut seketika. Dia menuju keruang tamu dengan berkain tuala dari pusat hingga kelutut. Matanya tajam memandang satu persatu rakan-rakannya yang masing-masing membuat muka tidak bersalah.

“Alah kau ni, flush jelah. Pasal tahi pun nak bising-bising!” bidas Erry yang asyik menghadap laptop milik Asyraf untuk mengupdate blognya.

“Argh, geli aku! Tahi terapung berketul-ketul macam pisang. Busuk nak mampus. Tadi siapa yang berak? Pergilah flush cepat. Aku dah tak tahan dahni!” tengking Amin dengan muka yang terkemut-kemut menahan sakit.

“Aku banyak kali dah jumpa tahi terapung macam tu, kalau flush pun masih ada lagi. Kau ambil air satu baldi pastu kau curah dalam lubang jamban tu. Comform hilang!” ujar Epul yang asyik bermain game poker.

“Wei, boleh tak hormat orang sikit? Aku tengah makan ni, cerita pasal tahi pula. Hilang selera aku,” Ayraf pula bengang lalu menolak nasi bungkusnya ketepi. Hilang seleranya asyik dengar tentang tahi terapung.

Amin yang berasa bengang dan sakit itu akhirnya mengalah. Demi melunaskan hajatnya itu dia terpaksa melakukan juga. Dalam hatinya menyumpah-nyumpah tuan punya tahi itu.

Rahman asyik mengira duit sewa bulan rumah ini. Semuanya berjumlah RM 1200. Rumah teres satu tingkat yang mempunyai tiga buah bilik, ruang tamu, dapur, satu bilik air dan satu jamban itu dihuni seramai Sembilan orang lelaki yang masih bujang. Belum lagi dicampur dengan bil elektrik, air dan internet yang perlu dibayar sendiri. Kos hidup pelajar sekarang sungguh tinggi. Itu baru saja bahagian tempat tinggal, belum dicampur dengan kos kenderaan, minyak, buku dan makanan. RM 2500 yang diberi untuk satu semesta memang tak akan mencukupi. Kena pandai survive sendirilah.

“Man, nanti kau bincang dengan Encik Asri suruh dia repair jamban rumah kita tu. Asyik floating sokmo padahal dah flush.” Amin meluahkan kebimbangannya.

“Takpe nanti aku cakap, lagi satu ingat nak suruh dia kurangkan duit sewa rumahlah. Dahlah PTPTN aku dapat separuh je, tak sampai dua bulan duit PT aku nak habis.” Cadang Rahman.

“Ok juga tu, kawan aku yang belajar kat dungun tu rumah sewa dia takdelah mahal macam kita. Aku pun tak sanggup nak menghadap ikan sardin tiap-tiap hari. Naik muak perut aku,” Amin menggosok-gosok perutnya menandakan dia sudah tidak dapat menerima ikan sardin lagi.

“Bersyukurlah dengan apa yang ada, kau tu masih boleh makan ikan sardin. Dekat luar tu masih ramai lagi yang tak boleh makan,” sampuk Erry tiba-tiba.

“Kau nikan kecik dari tadi lagi nak cari pasal dengan aku, ikan sardin pun tak makan ada hati nak bersuara. Karang aku sumbat ikan sardin dalam mulut sampai terberak baru tahu” Bidas Amin geram.

“Alah kau ni, tupun nak marah. Aku gurau jelah, aku alergik dengan ikar sardin. Kalau makan nanti aku muntah. Macam Syah dia tak boleh makan sayur nanti muntah.” Ujar Erry selamba.

“Asal babitkan aku pula?” Syah yang terdengar namanya disebut menjerit di dalam bilik.

“Aku rasakan tahi yang terapung tadi tahi kaukan?” tuduh Amin.

“Asal pula? Hari ini aku belum berak lagi. Lagipun tahi aku bukannya besar macam tu!” bangkang Erry. Kes tahi masih belum selesai rupanya.

“Kau kan suka makan pisang sebab tulah tahi kau bentuk macam pisang!” Amin masih lagi tak mahu mengalah.

“Padahal macam bentuk ikan sardin yang kau makan tu!” Erry pun masih melawan.

“Woi, korang ni tak abis-abis lagi ke pasal tahi? Aku baru nak sambung makan!” jerit Asyraf yang baru mahu menjamah semula nasinya.

Amin dan Erry pun berhenti dari bertikam lidah.

Amin berasa begitu bosan. Rakan-rakannya yang lain sedang enak menjamu tidur petang. Tiba-tiba dia terdengar Syah ketawa. Dia bingkas bangun dan masuk ke bilik Syah. Mat Korea itu sedang ketawa terbahak-bahak menonton drama Korea. Earphone ditelinga rakannya itu pantas direntap perlahan.

“Apa yang kelakar sangat?” tanya Amin sedang memandang skrin laptop.

“Cerita nilah kelakar, best betul cerita Thailand ni.” Jawab Syah sambil matanya masih lagi tertancap pada skrin laptop.

“Aik? Siam pun kau layan?” tanya Amin sedikit kaget.

“Aku ni semangat satu Asia. Korea, Jepun, Hong Kong, Thailand, Filipina semua aku layan. Kalau Indon aku layan filem je sebab drama dia jiwa aku takleh terima.” Ujar Syah tanpa sedikit pun memandang temannya itu.

Amin sekadar menggeleng-gelengkan kepalanya. “Kau ni peliklah!”

“Pelik? Aku rasa kau lagi pelik, asyik layan video klip Justin Bibir tu. Bosan giler! Asal kau kacau aku ni? Ada apa hal?” tanya Syah setelah mengklik butang pause. Wajahnya rakannya dipandang.

“Kau tahu tak siapa yang berak terapung dekat rumah ni?” tanya Amin ingin tahu.

“Ya Allah, hal tu kau nak tanya aku? Kau ingat aku ni apa? Penyiasat orang berak ke?” Marah Syah.

“Takdelah, mana tahu kau tahu. Bulan ni saja dah banyak kali aku kena cuci jamban sebab tahi terapung tu. Tak tahan aku sampai tak lalu nak makan. Aku ni dahlah sehari tak masuk jamban tak boleh. Setiap kali aku masuk mesti ada tahi terapung!” Amin meluahkan kegusarannya.

“Encik Asri dah janji nak tolong baiki jamban tu nanti tapi tak tahulah bila dia nak baiki. Mungkin bulan depan takpun sem depan. Tapi kau nak tahu sebab apa boleh jadi tahi terapung?” Syah memberi teka teki pada Amin.

“Sebab apa?” amin ingin tahu.

“Sebab density dalam tahi itu tinggi. Mungkin sebab cara pemakanan kot. Macam kau dengan aku berak mana ada terapung lepas flushkan?”

“Betul! Tapi kau tahu macam mana sebab density?”

“Kau ni tak belajar fizik ke? Aku belajar fizik tu yang aku tahu.” Ujar Syah bangga.

“Kalau aku tak belajar fizik, sah-sahlah aku tak boleh ambil engineering!”

“Ye tak ye juga, oklah macam ni kalau kau nak tahu sangat tahi terapung tu sape punya kau siasatlah. Kau checklah lepas sape-sape yang masuk jamban tu, tengok siapa yang keluar dari jamban tu pastu kau masuk jamban check sama ada tahi terapung ke tak?” cadang Syah.

“Kau nak suruh aku tengok tahi orang? Habislah hilang semua ilmu aku.”

“Itu je cara kalau nak tahu!” Syah memakai semula earphone ketelinga dan menyambung semula menonton cerita Thailand.

Amin yang masih lagi tidak berpuas hati dengan manusia yang bertahi terapung itu menyetujui cadangan Syah.

Dia duduk diruang tamu yang boleh melihat orang keluar masuk kedalam jamban. Hari minggunya digunakan untuk menyiasat persoalan tahi siapakah yang terapung itu? Geng-geng rumah sewanya yang lain sibuk dengan aktiviti masing-masing. Dapatkah dia mencari tuan punya tahi itu? Ikuti episod seterusnya.

*******
Semua ceita di atas adalah rekaan dicampur kebenaran sedikit saja..

Assalamualaikum..